Anda Perlu Tahu Bahaya Dari Kembang Api!

Anda Perlu Tahu Bahaya Dari Kembang Api! Kembang api tidak dapat disangkal menciptakan kegembiraan mereka sendiri. Namun, meskipun diterapkan di banyak budaya di dunia, ada bahaya kesehatan di balik ledakan dan percikan kembang api.

Ada berbagai bahan kimia seperti strontium nitrat, sejumput kalsium sulfat, bubuk mesiu, zat pengoksidasi, dan pengikat dalam Kembang Api. Kembang api atau petasan adalah produk yang dimaksudkan untuk diledakkan atau terkadang untuk melepaskan semburan warna.
kembang api


Pabrikan kembang api itu membungkus lapisan bungkus luar dari berbagai bahan kimia di atas dengan bubuk mesiu untuk membuang bungkusnya. Sering digunakan untuk menghasilkan penundaan dalam proses membakar bubuk mesiu sampai muatan di dalamnya meledak pada ketinggian yang tepat. Ledakan menggunakan desain yang dirancang khusus untuk menghasilkan bentuk percikan yang diinginkan.

Ketika muatan meledak, gas-gas yang diciptakan oleh reaksi kimia meluas, memanaskan garam logam yang dikemas dalam pembungkus. Garam yang terbakar adalah warna yang terlihat. Paket dapat dikemas secara acak untuk membuat penampilan tersebar merata, atau dengan pengaturan tertentu untuk membuat bentuk bunga, wajah tersenyum, atau bentuk lainnya.

Sejumlah garam logam yang menghasilkan warna, seperti oranye, merah, dan biru, memiliki tingkat toksisitas tinggi ketika digunakan dalam jumlah besar. Serbuk mesiu yang menggerakkan bahan peledak dalam kemasan dan menyulut tuduhan peledak adalah cerita lain.

Baca: Jangan Menyimpan Dompet Di Saku Belakang

Sodium perklorat adalah komponen utama bahan bakar roket dan bubuk mesiu digunakan untuk membuat kembang api. Meskipun perklorat hadir secara alami di alam, perklorat lebih sering diproduksi melalui proses industri yang diperlukan untuk sejumlah aplikasi kimia.

Bersamaan dengan reaksi kimia yang tinggi, melemparkan petasan atau kembang api ke langit memberikan atmosfer puing-puing kimia dan sampah. Saat kembang api naik, perklorat dan partikelnya jatuh. Ini adalah masalah utama bagi kesehatan manusia.

Dalam sebuah studi baru-baru ini, para peneliti dari Institut Teknologi India Guwahati dan Institut Teknologi India Delhi menganalisis polusi udara dan kebisingan berlebihan yang disebabkan oleh petasan selama perayaan Diwali dan dampak potensial terhadap kesehatan.

Bagaimana Dampak Kembang Api Bagi Kesehatan?

Kemudian, untuk memperkirakan dampak kesehatan, para peneliti melakukan survei kesehatan terhadap pasien yang datang ke rumah sakit institut selama periode itu.

Para peneliti mengamati bahwa konsentrasi PM10 rata-rata selama Diwali adalah 81 persen lebih tinggi daripada di waktu lain. Konsentrasi logam dan ion juga meningkat secara signifikan. Dengan peningkatan 65 persen, tingkat kebisingan juga meningkat.

Menariknya ditemukan bahwa konsentrasi bakteri pada PM10 adalah 39 persen lebih rendah selama Diwali dibandingkan hari-hari lainnya.

Wanita hamil, anak-anak, dan mereka yang menderita asma kronis adalah yang paling rentan terhadap paparan zat partikel karena kembang api atau petasan. Efeknya bisa berdampak pada masalah tenggorokan, hidung, mata, juga bisa menyebabkan sakit kepala dan mengurangi ketajaman mental.

Kondisi ini akan semakin parah pada orang dengan gangguan jantung, pernapasan, atau sistem saraf. Kembang api juga dapat menyebabkan masalah pernapasan seperti bronkitis kronis atau alergi, asma bronkial, sinusitis, rinitis, pneumonia, dan sakit tenggorokan.

Baca: Sumber Energi Terbarukan

Kebisingan adalah dampak kedua yang memiliki efek berbahaya. Tingkat keamanan standar untuk lingkungan umumnya sekitar 60 desibel (dB) pada siang hari dan 50 dB pada malam hari. Sementara output suara ledakan kembang api bisa melebihi 140 dB.

Kebisingan pada 85 desibel dan di atas dapat merusak pendengaran. Peningkatan tingkat suara dapat menyebabkan kecemasan, gangguan pendengaran sementara atau permanen, tekanan darah tinggi, dan gangguan tidur.

Dengan meningkatnya kesadaran akan dampak kesehatan dan lingkungan dari Kembang Api yang diproduksi secara tradisional, sejumlah vendor berinovasi dengan menciptakan kembang api yang ramah lingkungan. Yang tidak berbahaya bagi kehidupan.

0 Response to "Anda Perlu Tahu Bahaya Dari Kembang Api!"

Post a Comment

Komentar di moderasi, silahkan login menggunakan account Google anda untuk berkomentar, komentar dari user unknown tidak akan ditampilkan. Terimakasih.

Iklan Atas Artikel

Iklan ditengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel