Dongeng anak sebelum tidur Singkat


Dongeng anak – Salah satu quality time bagi anak dan orang tua ialah ketika orang tua menceritakan sebuah dongeng anak sebelum tidur. Terutama ketika anak belum bisa membaca sendiri, atau ketika si anak belum keranjingan Youtube J Ya betul saat ini saya cukup yakin bahwa banyak sekali anak kecil yang hobi sekali memutar film-film di Youtube, jadi mulai sekarang usahakan luangkan waktu untuk mendongeng sebelum andak anda tidur.
dongeng anak
Dongeng anak sebelum tidur

Dengan mendengarkan dongeng maka daya imajinasi anak akan berkembang dengan baik dan akan menambah kosa katanya. Jadi jangan kaget ketika anak bertanya tentang kata-kata yang baru ia dengar saat anda bercerita.

Berikut ini adalah cerita anak singkat yang akan membuat anak anda tertidur lelap dan bermimpi indah. Cerita atau dongeng dibawah ini memiliki pesan moral yang baik dan akan disampaikan pada setiap akhir cerita.

1. Timun Mas

Ini cerita yang cukup legendaris. Diceritakan ada seorang janda paruh baya yang tidak memiliki anak tetapi ia ingin sekali memiliki seorang anak untuk menemaninya. Ia terus berdoa agar dikarunai anak meskipun hal ini agak mustahil karena suaminya sudah meninggal.

Suatu malam ia bermimpi bertemu seorang raksasa yang mengatakan bahwa ia dapat memniki anak dengan menanam biji timun. Tetapi jika sudah dewasa raksasa tersebut meminta anak ini untuk dijadikan santapan. Karena sangat ingin memiliki anak maka janda tersebut menyetujuinya.
timun mas

Setelah biji timun itu ditanam kemudian 2 bulan kemudian berbuah timun yang sangat besar, saat dibuka didalamnya terdapat seorang bayi perempuan yang cantik.
Bayi ini kemudian diberi nama timun mas, bayi ini kemudian tumbuh menjadi seorang gadis cantik yang pintar. Suatu saat raksasa datang menagih janji untuk mengambil timun mas dan memakannya. Tetapi ibunya bilang bahwa timun mas sedang sakit dan minta raksasa untuk datang 2 hari lagi.

Dalam 2 hari itu ibu timun mas meminta bantuan kepada seorang pertapa sakti, dan si pertapa itu memberikan 4 senjata kepada timun mas berupa biji timun, jarum, garam, dan terasi.

Saat dikejar raksasa, timun mas melempar satu persatu senjata tersebut. Saat melempar biji timun maka seketika menjadi kebun timun yang pohon nya menjerat si raksasa, tetapi raksasa masih dapat kabur. Kemudian saat melempar jarum maka seketika menjadi kebun pohon bambu yang tiggi dan runcing.Raksasa semepat terhambat tetapi pada akhirnya dapat meloloskan diri dan kembali mengejar timun mas.

Kemudian saat melemparkan garam seketika menjadi lautan yang luas dan dalam, namun kali ini raksasa masih bisa melewatinya dengan mudah.

Timun mas hampir berputus asa, terakhir ia melemparkan terasi, kali ini daratan seketika menjadi lautan lumpur panas, dan raksasa pun akhirnya tenggelam dan mati.

Setelah itu Timun Mas hidup damai bersama ibunya.

2. Singa dan Tikus Menjadi Teman Baik


Pada suatu saat hiduplah seekor Singa di dalam hutan. Suatu hari setelah Singa makan siang ia tertidur dibawah pohon. Beberapa saat kemudian datang seekor tikus dan mulai bermai di dekat Sang Singa. Tiba-tiba sang Singa terbangun dengan marah dan mencari tahu siapa yang sudah membangunkan tidur yang pulas. Singa melihat seekor tikus kecil berdiri dengan badan bergetar karena ketakutan. Sang Singa menerjang Tikus kecil dan berniat membunuhnya.

Baca juga: Komik Next G

Sang Tikus meminta Singa untuk memaafkannya. Sang Singa akhirnya merasa kasihan dan akhirnya meninggalkannya. Sang Tikus buru-buru lari menjauh.

Pada suatu hari yang lain, Sang Singa tertangkap perangkap jarring pemburu. Sang Tikus menghampirinya dan menggigit jarring tersebut hingga Singa bisa menyelamatkan diri. Sejak saat itu Tikus dan Singa menjadi teman baik. Mereka hidup bahagia di dalam hutan.

Pesan moral: Seorang teman yang menolong kita saat kita kesusahan adalah teman sejati.

3. Gajah dan Teman Teman nya


Suatu hari seekor gajah berkeliaran ke hutan untuk mencari teman.

Dia melihat seekor monyet di pohon.

"Apakah kamu akan menjadi temanku?" Tanya gajah itu.

Jawab monyet itu, “Kamu terlalu besar. Kamu tidak dapat berayun dari pohon ke pohon seperti saya. "
Selanjutnya, gajah bertemu kelinci. Dia memintanya untuk menjadi temannya.

Tetapi kelinci itu berkata, "Kamu terlalu besar untuk bermain di liangku!"

Kemudian gajah bertemu seekor katak.

"Maukah kamu menjadi temanku? Dia bertanya.

"Bagaimana bisa?" Tanya katak. "Kamu terlalu besar untuk melompat seperti aku."

Gajah itu kesal. Kemudian dia bertemu rubah.

“Maukah kamu menjadi temanku?” Dia bertanya pada rubah.

Rubah berkata, "Maaf, Tuan, Anda terlalu besar."

Keesokan harinya, gajah melihat semua binatang di hutan berlari untuk untuk menyelamatkan hidup mereka masing masing.

Gajah bertanya kepada mereka ada apakah gerangan.

Beruang itu menjawab, “Ada harimau di hutan. Dia mencoba melahap kita semua! "

Semua binatang melarikan diri untuk bersembunyi.

Gajah bertanya-tanya apa yang bisa dia lakukan untuk menyelamatkan semua binatang di hutan.

Sementara itu, harimau itu terus memakan siapa pun yang dia temukan.

Gajah berjalan mendekati harimau dan berkata, "Tolong, Tuan Harimau, jangan memakan hewan hewan malang ini."

"Pikirkan urusanmu sendiri!" Geram harimau.

Gajah tidak punya pilihan selain memberi harimau tendangan yang kuat.

Harimau akhirnya lari ketakutan menyelamatkan hidupnya.

Gajah berjalan kembali ke hutan untuk mengumumkan kabar baik kepada semua binatang.

Semua binatang berterima kasih pada gajah.

Mereka semua berkata, "Kamu memiliki ukuran tubuh yang tepat untuk menjadi teman kita."

Mulai saat itu Gajah berteman baik dengan mereka semua.

4. Serigala Lapar


Ini adalah cerita pendek tentang Serigala Lapar.

Suatu ketika, seekor serigala sangat lapar. Itu mencari makanan di sana-sini. Tetapi tidak bisa mendapatkannya. Akhirnya ia menemukan sepotong roti dan sepotong daging di lubang pohon.

Serigala lapar masuk ke dalam lubang. Itu memakan semua makanan. Itu adalah makan siang seorang penebang kayu. Dia sedang dalam perjalanan kembali ke pohon untuk makan siang. Tapi dia melihat tidak ada makanan di lubang, malahan ia melihat seekor serigala.

Baca juga: Gambar bunga cantik

Saat melihat penebang kayu, serigala berusaha keluar dari lubang. Tetapi tidak bisa. Perutnya menjadi besar setelah memakan semua makanan penebang katu tersebut.

Penebang kayu menangkap serigala dan memukulinya.

Pesan moral: Jangan makan terlalu banyak karena tidak baik untuk kesehatan.

5. Seekor Kepiting Yang Pintar

Hiduplah seekor bangau di tepi danau besar. Dia biasa menangkap ikan dan memakannya. Tapi dia sudah menjadi tua dan tidak bisa menangkap ikan seperti sebelumnya. Dia pergi tanpa makanan selama beberapa hari.

“Aku harus memikirkan sebuah rencana. Kalau tidak, saya tidak akan hidup lama, "pikir bangau. Segera dia keluar dengan rencana yang cerdas. Bangau duduk di tepi air tampak sedih dan kebingungan. Di danau yang sama hidup seekor kepiting yang ramah dan penuh perhatian. Setelah lewat, dia memperhatikan bagaimana bangau itu memandang dan bertanya kepadanya, "Mengapa kamu tampak sedih teman?"

"Apa yang bisa saya lakukan," kata bangau dengan suara sedih. "Sesuatu yang mengerikan akan terjadi."

"Apa itu?" Tanya kepiting dengan cemas.

“Ketika saya sedang dalam perjalanan ke sini pagi ini, saya mendengar seorang peramal mengatakan bahwa tidak akan ada hujan di sini selama dua belas tahun ke depan. Danau akan mengering dan kita semua akan mati. Saya sudah cukup tua. Tidak masalah jika saya mati. Tapi kalian semua masih sangat muda. Ada begitu banyak untuk Anda lihat dan nikmati, "kata bangau.

Kepiting pergi ke ikan-ikan di danau dan memberi tahu mereka apa yang dikatakan bangau kepadanya. Mereka semua dipenuhi ketakutan. "O tidak! Apa yang kita lakukan? Kita semua akan mati, "teriak mereka.

“Ada danau yang sangat besar agak jauh dari sini. Saya bisa membawa kalian semua ke sana satu per satu, tawar si Bangau. Semua ikan terhibur dan mereka sepakat untuk dibawa ke danau yang lebih besar satu per satu.

Setiap hari, bangau menerbangkan ikan satu per satu. Dia akan menyimpan seekor ikan dengan hati-hati di antara paruhnya yang panjang dan terbang menjauh. Tetapi bukannya membawa mereka ke danau yang ia janjikan, ia bahkan mendaratkan ikan di atas batu yang agak jauh dan memakannya. Kemudian dia akan beristirahat sampai malam dan kembali ke danau.

Setelah beberapa hari, kepiting menemui bangau. "Kamu membawa ikan-ikan itu ke danau yang lain. Kapan Anda akan membawaku? "Tanyanya.

Bangau berpikir, “Aku bosan makan ikan. Daging kepiting akan menjadi variasi makanan yang menyenangkan. "

Bangau setuju untuk membawa kepiting ke danau yang ia janjikan.

Tetapi kepiting itu terlalu besar untuk dibawa oleh burung bangau di paruhnya. Jadi, kepiting naik ke punggung bangau dan mereka memulai perjalanan. Setelah beberapa saat, kepiting itu menjadi tidak sabar.

"Seberapa jauh danau itu?" Tanyanya pada bangau.

"Kamu bodoh," kata bangau. "Aku tidak akan membawamu ke danau mana pun. Aku akan menghancurkanmu di bebatuan itu dan memakanmu seperti aku memakan semua ikan itu."

"Aku bukan kepiting bodoh yang akan membiarkanmu membunuhku," kata kepiting.

Dia memegang leher bangau di cakarnya yang kuat dan mencekik bangau jahat itu sampai mati.

6. Sang Katak Yang Pintar


Jauh di dalam hutan, ada sebuah kolam. Banyak ikan, kepiting, dan katak hidup di kolam. Kehidupan mereka adalah kehidupan yang bahagia dan damai.

Di antara mereka hidup dua ikan tampan bernama Nila dan Muja. Mereka lebih besar dari ikan lain di kolam. Mereka sangat bangga dengan ketampanan dan kecerdasan mereka.

Di kolam yang sama tinggal seekor katak bersama istrinya. Namanya adalah Kuwok. Ikan dan katak adalah teman baik. Mereka semua menjalani kehidupan yang damai.

Tapi suatu hari dua orang nelayan, kembali dari sungai di hutan setelah memancing datang ke kolam. Saat itu larut malam dan seperti biasa semua ikan dan katak bermain. Nila, Muja, Kuwok dan banyak hewan lainnya bergabung dengan permainan. Mereka melompat tinggi ke udara dan saling mengejar.

Melihat pemandangan yang indah, para nelayan kagum dan berhenti saat melintasinya.

"Betapa indahnya mereka?" Kata seorang nelayan.

Baca juga: Kado ulang tahun

"Iya nih. Dan begitu banyak dari mereka juga, "jawab yang lain.

"Kolam itu tidak terlihat terlalu dalam," kata nelayan pertama. "Mari kita tangkap beberapa di antaranya."

“Ini sudah sangat larut dan kami memiliki beban yang berat untuk dibawa jauh. Mari kita kembali besok, "saran nelayan lain.

Kuwok menoleh ke yang lain di kolam dan berkata, “Apakah kamu tidak mendengar apa yang dikatakan oleh nelayan? Kita harus meninggalkan kolam ini mencari tempat yang lebih aman. "

"Hanya karena dua nelayan mengatakan bahwa mereka akan kembali untuk menangkap kami besok, kamu ingin kami meninggalkan rumah kami dan melarikan diri. Yang kami tahu, mereka mungkin tidak kembali, "kata Nila.

"Bahkan jika mereka kembali untuk menangkap kita, aku tahu seribu trik untuk melarikan diri."

"Dan bahkan jika seribu jalanmu gagal, aku tahu seratus cara lagi untuk melarikan diri," kata Muja. "Kami tidak akan membiarkan dua nelayan menakuti kami dan lari dari kolam." Semua yang lain di kolam setuju dengan mereka.

"Baik! Saya hanya tahu satu trik, "kata Kuwok." Meninggalkan tempat sebelum bahaya datang. " Kuwok dan istrinya meninggalkan kolam untuk mencari tempat yang lebih aman. Semua ikan, kepiting, dan katak menertawakan mereka saat mereka pergi.

Keesokan harinya para nelayan kembali ke kolam dan melemparkan jaring mereka. "Aduh! Jaring ini terlalu tebal untuk saya gigit, "seru Nila

"Bagi saya juga," seru Muja. "Saya bisa melakukan sesuatu, jika saya berhasil lolos.

"Kita seharusnya mendengarkan Kuwok," teriak seekor ikan. "Sekarang kita semua akan mati."

Para nelayan menangkap mereka semua dan memasukkan semua ikan, katak, dan kepiting ke dalam keranjang besar dan membawanya pergi.

Kuwok, bersembunyi di balik batu besar bersama istrinya menoleh padanya dan berkata, "Jika aku tidak bertindak tepat waktu, kita juga akan berada di keranjang itu dengan yang lain."

7. Bangau dan Ular


Di hutan yang dekat dengan tepi sungai, hanya tinggal seekor Bangau dengan istrinya. Mereka sangat tidak bahagia. Setiap kali sang istri meletakkan telur di sarangnya, seekor ular kobra hitam besar yang hidup di lubang di pohon, memakannya. Bangau punya teman kepiting. Dia pergi ke temannya, kepiting dan berbagi kesengsaraannya. "Aku merasa sangat putus asa .... ular Kobra itu telah memakan telur kita lagi," keluh bangau itu.

"Jangan khawatir," kata kepiting dengan tenang. "Kamu tidak perlu putus asa ketika kamu memiliki teman seperti aku. Kami akan memberimu sebuah solusi."

Kepiting duduk memikirkan rencana. Tiba-tiba dia melompat dan bergegas ke Bangau.

"Teman, aku punya rencana bagus," kata kepiting dan membisikkan sesuatu ke Bangau.

Burung bangau terbang kembali ke sarangnya dan memberi tahu istrinya tentang rencana kepiting. Dia sangat bersemangat.

"Apakah kamu yakin ini akan berhasil?" Tanya sang istri.

“Saya harap kita tidak melakukan kesalahan. Berpikir dua kali sebelum melanjutkan rencana. "

Tetapi Bangau ingin sekali mencoba rencana tersebut. Bangau terbang ke tepi sungai dan mulai memancing. Dia menangkap beberapa ikan kecil dan pergi ke lubang di mana hidup seekor luwak. Dia menjatuhkan ikan di depan lubang sarang Luwak. Kemudian dia mengambil ikan lain dan menjatuhkannya sedikit lebih jauh dari yang pertama. Mengulangi ini, ia membuat jejak ikan menuju ke pohon di mana sarangnya berada.

Luwak mencium bau ikan dan keluar dari lubang. "Ah, seekor ikan!" Seru luwak dengan gembira dan dengan cepat memakannya. Dia kemudian mengikuti jejak ikan. Ketika dia mendekati pohon tempat Bangau dan ular itu hidup, jejak itu berakhir. Menemukan tidak ada lagi ikan, dia melihat sekeliling. .

Tiba-tiba dia menemukan ular kobra hitam di kaki pohon. Melihat luwak, ular kobra berjuang untuk hidupnya. Keduanya bertarung untuk waktu yang lama dan pada akhirnya luwak membunuh ular itu. Bangau yang menyaksikan pertarungan dari sarang mereka menghela nafas lega.

Keesokan harinya, luwak mulai mengikuti jejak yang sama berharap untuk menemukan lebih banyak makanan. Ketika dia sampai di pohon tempat jalan setapak berakhir, dia memutuskan untuk memanjat pohon untuk mencari makanan.

Bangau yang jauh di tepi sungai kembali dan menemukan luwak turun dari pohon. Saat melihat sarang mereka, mereka menemukan bahwa kali ini, luwak telah memakan semua telur mereka.

"Sayang! Kita menyingkirkan satu musuh hanya untuk menemukan yang lain, "kata bangau kepada istrinya.

8. Gagak dan Kalung


Suatu ketika seekor gagak dan istrinya membangun sarang mereka di atas pohon beringin besar di samping sungai. Mereka sangat senang di sana. Tetapi ketika burung gagak betina bertelur, mereka mengalami kejutan yang tidak menyenangkan. Seekor ular besar yang hidup di lubang di bagian bawah pohon muncul dan memakan semua telur mereka yang indah.

Burung gagak tidak berdaya dengan amarah dan rasa sakit. "Kamu tidak bisa membiarkan ular jahat ini memakan anak-anak kita lagi," teriak gagak betina dengan pahit. "Kamu harus menemukan cara untuk menyelamatkan mereka dari dia," katanya.

"Mari kita pergi ke teman kita serigala. Dia sangat pintar. Dia pasti akan dapat membantu kita dengan solusi, "kata gagak jantan.

Mereka berdua terbang ke gua di hutan tempat teman serigala itu tinggal.

Serigala melihat mereka datang. "Halo teman-teman saya. Mengapa Anda terlihat sangat sedih dan khawatir? Bisakah saya membantu Anda dengan cara apa pun? "Tanyanya.

"Setiap kali istri saya bertelur di sarang kami, seekor ular jahat yang tinggal di kaki pohon memakannya," jelas burung gagak.

“Kami ingin menyingkirkannya dan menyelamatkan anak-anak kami. Tolong beri tahu kami apa yang bisa kami lakukan. "

Serigala berpikir untuk beberapa waktu. "Aku tahu apa yang harus kau lakukan," kata serigala dan dia mengatakan rencananya kepada gagak.

Sudah menjadi kebiasaan sang ratu untuk datang bersama para pembantunya untuk mandi ke sungai. Ketika mereka melakukannya, mereka melepaskan semua pakaian dan perhiasan mereka dan menempatkannya di tepi sungai. Pada hari berikutnya ratu dan pembantunya seperti biasa memasuki sungai.

"Kamu tahu apa yang harus dilakukan, bukan?" Tanya gagak kepada istrinya. "Ya," jawabnya.

Keduanya terbang di atas tumpukan pakaian dan permata. Burung gagak betina dengan cepat mengambil kalung mutiara berharga di paruhnya. Pada saat yang sama gagak jantan mulai mengeluarkan suara keras untuk mendapatkan perhatian ratu dan pembantunya.

"Oh, gagak-gagak itu telah mengambil kalung mutiara saya." Seru sang ratu, dia menangis. "Ambil kembali kalung itu dari gagak-gagak sial itu." Para pengawalnya mengejar para gagak berteriak dengan cepat.

Burung-burung gagak terbang langsung ke pohon beringin dengan para penjaga yang mengejar di belakang. Mendengar suara rebut ribut, ular keluar dari lubangnya di kaki pohon. Segera, gagak betina menjatuhkan kalung tepat di tempat ular itu berada.

"Awas! Ada seekor ular besar di dekat kalung itu, "kata seorang penjaga.

Sebelum ular itu bisa menyadari apa yang terjadi, para penjaga menyerangnya dengan tombak tajam dan membunuhnya. Para penjaga kemudian mengambil kalung itu dan membawanya kembali ke ratu mereka.

Burung gagak berterima kasih kepada Serigala teman mereka, karena telah membantu mereka menyingkirkan musuh mereka. Mereka akhirnya hidup bahagia bersama anak-anak mereka.

Dongeng ini cerita aslinya dalam bahasa Inggris tetapi telah ditulis ulang ke dalam bahasa Indonesia.
Semoga dongeng anak pengantar tidur ini, bisa membuat anak anda tertidur pulas saat mendengarkan cerita anak anak ini.



Dongeng anak sebelum tidur Singkat Dongeng anak sebelum tidur Singkat Reviewed by Yunar Winardi on February 02, 2019 Rating: 5

No comments:

Komentar di moderasi, silahkan login menggunakan account Google anda untuk berkomentar, komentar dari user unknown tidak akan ditampilkan. Terimakasih.

Powered by Blogger.